Panduan Web Server Hosting Terlengkap

Related article : Paket Promo Internet Murah All Operator Update

Trik Internet Cepat Anti Galau :D

Big Data & Trik Internet Unlimited Terbaru Support PC & Android.

Software dan Tools Hack WiFi Terbaru Support PC dan Android.

Di masa sekarang jika ingin memiliki website sangat mudah dan ter jangkau. CMS platform seperti WordPress dan Joomla bebas dan mudah digunakan, domain .com biaya sekitar $ 10 per tahun. Ini adalah masa di mana setiap orang benar-benar dapat memiliki web hosting sendiri.

Jika kamu baru memulai untuk membuat website sendiri, artikel ini adalah halaman yang harus di bookmark (ctrl + D untuk PC, cmd + D untuk Mac) dan bacalah secara menyeluruh. Pada akhir pelajaran ini, kamu harus memiliki pemahaman mendasar tentang bagaimana web hosting dan situs web bekerja di belakang layar.
Jadi siapkan secangkir kopi untuk menemani mu.
Cloud Hosting, Dedicated Server Hosting, Virtual Private Server (VPS) Hosting, Server Shared Hosting.
Bab 1 : Pengenalan tentang Web hosting
Hanya dalam satu kalimat: Web hosting adalah tempat di mana individu atau organisasi menempatkan situs web mereka.
Biasanya ketika kita berbicara tentang sebuah web hosting, itu berarti sebuah perusahaan yang menyediakan ruang pada komputer (server) ke * tuan rumah * file untuk website mu, serta menyediakan konektivitas internet sehingga komputer lain dapat mengakses file pada website mu.
Mudah?

Kamu harus menyadari bahwa website merupakan koleksi berbagai file komputer (file HTML, gambar, video … dll) yang saling terkait bersama-sama. Untuk memasang website di Internet dan berbagi file-file ini, komputer super (yang kita sebut server) dengan koneksi internet kecepatan tinggi diperlukan.

Apa yang dimaksud dengan Hosting?

Hosting (disebut juga Web Hosting / sewa hosting) adalah penyewaan tempat untuk menampung data-data yang diperlukan oleh sebuah website dan sehingga dapat diakses lewat Internet. Data disini dapat berupa file, gambar, email, aplikasi/program/script dan database.
Pengertian Hosting dapat diibaratkan sebagai contoh berikut; sebuah website diibaratkan sama dengan kios/ruangan di Mall.

Manajemen Mall menyewakan ruangan, infrastruktur, listrik, telepon dan fasilitas lainnya agar orang-orang dapat membuka usaha. Setiap kios pengelolanya dapat berbeda, dekorasinya berlainan dan beroperasi masing-masing dengan caranya sendiri. Dalam hal ini kios atau ruangan yang disewa tentu mempunyai batasan ruangan (mis: 10m x 7m) dan maksimum adalah besarnya gedung Mall tersebut.

Perusahaan Hosting seperti IdeBagus menyediakan hardware, jaringan (infrastruktur), email (telepon), dan sebagainya agar anda dapat membuka/membuat website. Server (gedung Mall) kami dihuni oleh banyak pelanggan, masing-masing pelanggan mempunyai batas penggunaan diskspace (batasan ruangan) dan tentu saja setiap pelanggan mengoperasikan websitenya masing-masing.

Web Hosting Dan Data Center : Apakah Mereka Sama?
Biasanya ketika kita berbicara tentang web hosting, istilah “web hosting” merujuk ke server yang meng-host website mu atau perusahaan hosting yang menyewa kan ruang server untuk mu; ketika kita berbicara tentang data center, berarti fasilitas yang digunakan untuk rumah server.
Sebuah pusat data yang bisa menjadi ruang, rumah, atau bangunan yang sangat besar dilengkapi dengan pasokan listrik berlebihan atau cadangan, berlebihan koneksi komunikasi data, kontrol lingkungan (misalnya, AC, pencegah kebakaran) dan perangkat keamanan.



Bab 2 : Tipe Web hosting
Secara umum, ada empat jenis web hosting: General, Virtual Private Server (VPS), Dedicated, dan Cloud Hosting. Sementara semua jenis server hosting akan bertindak sebagai pusat penyimpanan untuk website mu, mereka berbeda dalam jumlah kapasitas penyimpanan, kontrol, persyaratan pengetahuan teknis, kecepatan server, dan kehandalan. Mari kita menggali dan melihat perbedaan utama antara General, VPS, berdedikasi, dan Cloud Hosting.

Server Shared Hosting
Pengantar
Dalam shared hosting, situs web seseorang ditempatkan pada server yang sama dengan situs lainnya, mulai dari beberapa ratusan atau ribuan. Biasanya, semua domain dapat berbagi sumber daya server, seperti RAM dan CPU. Biaya yang di keluarkan untuk ini sangat rendah. Shared hosting juga diterima secara luas sebagai pilihan entry level karena membutuhkan pengetahuan teknis minimal.

Kekurangan
Tidak ada akses root, kemampuan terbatas untuk menangani tingkat lalu lintas tinggi, performa situs dapat dipengaruhi oleh situs lain pada server yang sama.
Direkomendasi: layanan shared hosting: iPage, WebHostingHub, A2 Hosting, dan Hostgator.

Virtual Private Server (VPS) Hosting
Pengantar
Sebuah virtual private server hosting yang membagi server ke server virtual, di mana setiap website seperti host di dedicated server mereka sendiri, tetapi mereka benar-benar berbagi server dengan beberapa pengguna lain yang berbeda. Para pengguna dapat memiliki akses root untuk ruang virtual mereka sendiri. Ini cocok untuk situs web yang membutuhkan kontrol yang lebih besar di tingkat server, tetapi tidak ingin berinvestasi dalam dedicated server.

Kekurangan
Kemampuan untuk menangani tingkat lalu lintas tinggi sangat terbatas, kinerja situs mu masih bisa agak terpengaruh oleh situs lain di server.
Direkomendasikan: VPS layanan hosting: InMotion Hosting, Rose Hosting, dan A2 Hosting.

Dedicated Server Hosting
Pengantar
Sebuah dedicated server yang menawarkan kontrol yang maksimum atas web server website mu. Ini seperti secara eksklusif menyewa seluruh server. website mu adalah satu-satunya situs yang tersimpan di server.

Kekurangan
Biaya yang dikeluarkan tentu lebih besar. Dedicated Server sangat mahal dan itu hanya disarankan untuk mereka yang membutuhkan kontrol yang maksimal dan kinerja server yang lebih baik.
Rekomendasi layanan hosting khusus: InMotion Hosting, Rose Hosting, A2 Hosting, dan Hostgator.


Cloud Hosting
Pengantar
Cloud hosting menawarkan kemampuan terbatas untuk menangani lalu lintas atau traffic tinggi. Berikut adalah cara kerjanya: Sebuah tim dari server (disebut cloud) bekerja sama untuk menjadi tuan rumah sekelompok website. Hal ini memungkinkan beberapa komputer untuk bekerja sama untuk menangani tingkat lalu lintas yang tinggi untuk setiap situs web tertentu.

kekurangan
Banyak cloud hosting yang pengaturan nya tidak menawarkan akses root (diperlukan untuk mengubah pengaturan server dan menginstal beberapa perangkat lunak), biaya yang dikeluarkan lebih tinggi.
Rekomendasi layanan cloud hosting: WP Mesin, Single Hop, dan RackSpace.



Bab 3 : Pengenalan domain name
Sebelum kamu menjalankan sebuah situs web, kamu akan memerlukan nama domain.
Sebuah domain adalah nama dari website mu. Sebuah nama domain bukan sesuatu fisik yang dapat di sentuh atau di lihat; itu hanyalah serangkaian karakter yang memberikan website mu identitas (ya, itu seperti nama manusia dan bisnis).

Beberapa contoh domain name seperti Google.com adalah nama domain; begitu juga Alexa.com, Linux.org, WebRevenue.co, eLearningEuropa.info, serta Yahoo.co.uk.
Untuk memiliki domain sendiri, yang perlu dilakukan adalah mendaftarkan nama domain mu.
Dimana saya bisa mendaftarkan domain?
Berikut adalah daftar pendaftar domain di mana kamu dapat mendaftarkan nama domain : GoDaddy, Domain.com, NameCheap, Network Solutions.



Bab 4 : Web hosting vs domain
Perbedaan antara web hosting dan nama domain
Banyak pemula yang bingung membedakan antara nama domain dengan web hosting, ini memang wajar. Namun, sangat penting untuk paham akan perbedaan antara keduanya sebelum beralih ke situs web pertama mu.
Untuk menyederhanakannya: Sebuah nama domain, seperti alamat rumah mu, web hosting di sisi lain, adalah ruang rumah mu di mana kamu menempatkan furnitur mu.



Bab 5 : Cara Mendaftar nama domain
Mendaftarkan nama domain pada dasarnya seperti memiliki bagian kecil dari internet dan, seperti di pasar real estate, konsumen akan diharapkan untuk mendapat banyak informasi tentang produk dengan sendirinya dan melakukan pembayaran jika ingin membeli produk tersebut. Aturan pedoman pendaftaran domain ditentukan oleh Internet Corporation atau ICANN. Badan ini pada dasarnya adalah regulator global untuk pendaftar, web host,dan klien yang berinteraksi dengan mereka.
Menurut standar, semua pelanggan yang mendaftarkan nama domain harus siap untuk memberikan informasi kontak pribadi mereka seperti nomer hp, organisasi, bisnis, dan bahkan bos mereka dalam beberapa kasus. Bagi pelanggan yang mendaftar dengan nama domain khusus negara (seperti “.us” atau “.co.uk”), akan di lakukan konfirmasi apakah pembeli tersebut benar-benar berasal dari negara tersebut. Karena hanya pembeli yang berasal dari negara tersebut yang berhak secara hukum.

Meskipun ada ratusan dengan akhiran nama domain (seperti “.com” atau “.net), banyak dari domain tersebut memiliki persyaratan pendaftaran khusus. Misalnya, hanya organisasi yang dapat menggunakan nama domain “Org”, dan hanya warga Amerika dapat mendaftarkan nama domain yang berakhir di “.us.” Apabila tidak memenuhi pedoman dan persyaratan untuk masing-masing jenis domain selama proses pendaftaran dan pembayaran akan membatalkan pembelian.

Selama proses pendaftaran, kamu harus memiliki informasi tentang web hosting mu, informasi ini akan di butuhkan ketika mengisi DNS dan MX untuk mencatat informasi saat pendaftaran. Kedua catatan menentukan web hosting server konten yang akan ditampilkan saat pengguna menavigasi ke domain, serta bagaimana email ditujukan, dikirim, dan diterima menggunakan yang paket hosting dan nama domain yang terkait. Informasi yang akurat akan mengurangi kesalahan dan kegagalan.



Bab 6 : TLD, TLDcc dan sub domain
Apakah Top Level Domain (TLD)?
Perhatikan contoh ini Alexa.com, Linux.org, WebRevenue.co, eLearningEuropa.info, Yahoo.co.uk, semua contoh nama domain dengan ‘ekstensi’ yang berbeda .com, .org, .net, .biz … dan seterusnya.
Kami menyebutnya “ekstensi” sebagai Top Level Domain (bentuk singkat: TLD). Contoh TLD lainnya termasuk .uk, .ws, .co.jp, .com.sg, Tv, .edu, .co, .com.my, dan Mobi.

Sementara sebagian besar TLDs ini terbuka untuk pendaftaran publik, ada peraturan ketat untuk mendapatkanya pada pendaftaran domain tertentu. Misalnya pendaftaran kode negara Top Level Domain (seperti .co.uk untuk Inggris Raya) dibatasi bagi warga negara tertentu, dan seluruh kegiatan dengan menggunakan situs domain tersebut di atur oleh peraturan daerah dan hukum cyber.
ekstensi tertentu TLDs ini digunakan untuk menggambarkan ‘karakteristik’ dari website, seperti .biz untuk bisnis, .edu ini digunakan untuk pendidikan (sekolah, universitas, rekan, dll), .org untuk organisasi publik.

Daftar lengkap domain kode negara top-level ekstensi (gTLD) adalah (dalam urutan abjad):
.ac .ad .ae .af .ag .ai .al .am .an .ao .aq .ar .as .at .au .aw .ax .az
.ba .bb .bd .be .bf .bg .bh .bi .bj .bm .bn .bo .br .bs .bt .bw .by .bz
.ca .cc .cd .cf .cg .ch .ci .ck .cl .cm .cn .co .cr .cu .cv .cx .cy .cz .de .dj .dk .dm .do .dz .ec .ee .eg .er .es .et .eu
.fi .fj .fk .fm .fo .fr
.ga .gd .ge .gf .gg .gh .gi .gl .gm .gn .gp .gq .gr .gs .gt .gu .gw .gy
.hk .hm .hn .hr .ht .hu
.id .ie .il .im .in .io .iq .ir .is .it
.je .jm .jo .jp
.ke .kg .kh .ki .km .kn .kp .kr .kw .ky .kz
.la .lb .lc .li .lk .lr .ls .lt .lu .lv .ly
.ma .mc .md .me .mg .mh .mk .ml .mm .mn .mo .mp .mq .mr .ms .mt .mu .mv .mw .mx .my .mz
.na .nc .ne .nf .ng .ni .nl .no .np .nr .nu .nz . om .pa .pe .pf .pg .ph .pk .pl .pn .pr .ps .pt .pw .py
.qa .re .ro .rs .ru .rw .sa .sb .sc .sd .se .sg .sh .si .sk .sl .sm .sn .sr .st .sv .sy .sz
.tc .td .tf .tg .th .tj .tk .tl .tm .tn .to .tr .tt .tv .tw .tz .ua .ug .uk .us .uy .uz
.va .vc .ve .vg .vi .vn .vu .wf .ws .ye .za .zm .zw

Domain vs Sub Domain
Oke kita ambil contoh mail.yahoo.com, misalnya yahoo.com adalah domain, mail.yahoo.com dalam hal ini, adalah sub domain. Sebuah domain harus unik (misalnya hanya ada satu pun Yahoo.com) dan harus terdaftar di agen domain (contoh GoDaddy); sedangkan untuk sub domain, pengguna bebas dapat menambahkan nya di atas domain yang ada selama web host mereka menyediakan layanan.
Beberapa orang akan mengatakan subdomain adalah ‘tingkat ketiga’ domain dalam arti bahwa mereka hanya “sub folder” di bawah direktori root domain, biasanya digunakan untuk mengatur konten website dalam bahasa yang berbeda atau kategori yang berbeda. Namun, hal ini tidak terjadi banyak termasuk mesin pencari – itu fakta diketahui bahwa mesin pencari (yaitu, Google) memperlakukan sub domain sebagai domain yang berbeda independen dari domain utama.


Bab 7 : Privasi Domain
Internet Privasi
Setiap nama domain memiliki catatan yang dapat diakses ke publik yang mencakup informasi pribadi pemilik seperti nama pemilik, nomor kontak, alamat, dan pendaftaran domain serta tanggal kadaluwarsa. Ini disebut catatan Whois. Seperti yang di syarat kan oleh Internet Corporation (ICANN), pemilik domain harus membuat informasi kontak ini tersedia di direktori WHOIS. Catatan-catatan ini tersedia kapan saja untuk siapa saja yang melakukan pencarian Whois sederhana. Dengan kata lain, jika seseorang ingin tahu siapa yang memiliki situs web, mereka tinggal menjalankan pencarian WHOIS, ketik nama domain dan voila, mereka memiliki akses ke situs Web secara rincian berdasarkan data saat pendaftaran.

Jadi, mengapa ini menjadi masalah yang besar? karena record domain mu juga dapat digunakan dengan cara yang tidak sah atau ilegal. Karena siapa pun dapat melihat catatan Whois, spammer, hacker, pencuri identitas dan penguntit dapat mengakses informasi pribadi mu!.
Dapatkah perusahaan hosting melakukan konfigurasi domain mu?

Meski pun web hosting dan nama domain adalah dua entitas yang berbeda, sebenarnya mereka sangat terkait satu sama lain. Misalnya jika kamu berencana untuk menambahkan sub domain, titik pemasangan yang mudah untuk sub domain di panel kontrol mu sangat penting. Menyiapkan sub domain harus mudah, cepat, dan dalam beberapa klik. Ya, aku tahu ini terdengar begitu umum tetapi ini sangat penting dan tidak boleh diabaikan. Tahun lalu, saya terkejut ketika saya menemukan Gate.com tidak menyediakan fitur tersebut (pada kenyataannya, saya tidak memungkinkan untuk menambahkan sub domain).

Saya merasa menyesal tapi saya hanya bisa menyalahkan diri sendiri karena tidak teliti saat membeli (jadi Hei, pastikan untuk membaca fitur web hosting yang di berikan sebelum melakukan pembelian apapun).




Bab 8 : Bandwidth web hosting dan File Transfer Protocol
Apa itu Bandwidth?
Bandwidth adalah ukuran data maksimum yang dapat di transfer oleh account hosting mu dalam waktu tertentu, biasanya diukur dalam detik.
Istilah “bandwidth” tidak boleh dicampur dengan “transfer data” karena mereka adalah dua hal yang sangat berbeda. Transfer data mengacu pada konsumsi bandwidth. Dalam istilah awam, jumlah data yang di transfer adalah ‘transfer data’, sementara tingkat data yang ditransfer adalah ‘bandwith’.
Transfer data dan batas bandwidth yang digunakan menjadi hal yang penting saat memilih web host. Biaya rata-rata transfer data kini lebih rendah, perusahaan hosting saat ini sangat murah hati dalam hal batas transfer data.

Apaitu File Transfer Protocol (FTP)?
FTP adalah protokol jaringan standar yang digunakan untuk mentransfer file dari satu komputer ke komputer lain melalui Internet. Webmaster menggunakan FTP klien seperti FTP Pro dan Lucu FTP untuk meng-upload dan download file ke / dari server hosting mereka.
Berikut adalah daftar populer klien FTP: Cerdas FTP, File Zilla, Cute FTP, dan inti FTP.


Bab 9 : Bagaimana cara memilih hosting yang benar
Pertanyaan untuk memilih web hosting mu
Jika ini adalah pertama kalinya nya dalam memilih web host, jawab 20 pertanyaan di bawah ini sebelum kamu memutuskan.

Ada ratusan pertanyaan yang untuk mendapatkan web host yang potensial, tetapi dengan menjawab 20 pertanyaan-pertanyaan di bawah ini sebelum kamu memilih, karena kamu harus mendapatkan gambaran yang jelas tentang apa yang akan kamu terima, apa yang provider tawarkan dalam jangka panjang, bagaimana mereka memperlakukan pelanggan mereka, dan apakah mereka dapat di percaya.

1. Apa jaminan uptime mereka? (Apa pun yang kurang dari 99,9 persen tidak dapat diterima)
2. Berapa rata-rata uptime bulanan?
3. Apakah Kamu dapat melihat data center / layanan mereka secara nyata, di mana server secara fisik berada? Apakah kamu diberi pilihan di lokasi?
4. Dukungan teknis apa yang mereka tawarkan? Hanya online? Telepon? E-mail? Dll?
5. Apa layanan pelanggan / dukungan teknis mereka terbatas oleh hari, jam? Jika chatting online tersedia 24/7, bagai mana dengan jam pengaduan melalui telpon?
6. Apa jenis bantuan set-up termasuk dalam biaya tambahan atau gratis?
7. Apa jenis fitur e-commerce yang disediakan?
8. Aturan pembayaran? Misalnya, jika kamu mendaftar untuk berlangganan dua tahun, apakah kamu perlu membayar dalam jumlah penuh dimuka ata dibagi menjadi beberapa tahap?
10. Apa syarat perpanjangan dan biaya? (Ketahuilah bahwa jika kamu pertama kali pelanggan, kamu mungkin akan mendapatkan tarif diskon)
11. Apa jenis potensi skalabilitas yang ada? Misalnya, jika kamu mulai dengan rencana server bersama, apakah kamu dapat memperluas ruang mu nanti atau bahkan beralih ke lingkungan dedicated server?
12. Apakah mereka penyedia hosting asli atau reseller layanan hosting?
13. Apa langkah-langkah keamanan mereka dan server back-up protokol?
14. Jika kamu mempertimbangkan lingkungan hosting khusus, yang bertanggung jawab untuk mengelola server? Apakah rencana mu mempertimbangkan di mana penyedia hosting akan sepenuhnya mengelola dan layanan server atau itu salah satu di mana pada dasarnya kamu menyewa server mereka dan bertanggung jawab untuk menjaga data-data mu?
15. Berapa lama mereka memiliki web hosting dalam bisnis? Apakah mereka mengubah manajemen / kepemilikan pada waktu itu atau, yang lebih penting, baru-baru ini?
16. Apa Upgrade protokol server mereka? Misalnya, mereka dapat memperbarui dan meng-upgrade server mereka tanpa downtime? Jika demikian, bagaimana? Selama apa?
17. Apa saja persyaratan penyedia untuk membatalkan kontrak hosting? Apa periode yang diperlukan mereka pemberitahuan?
Apakah provider menawarkan percobaan gratis? Hampir setiap penyedia menawarkan setidaknya percobaan 30-hari.
18. Apakah kebijakan pengembalian selama masa percobaan? Kebanyakan penyedia ‘tidak benar-benar free tetapi kamu akan berakhir dengan membayar untuk layanan ini, tapi mendapatkan uang pengembalian jika kamu merasa tidak puas.
19. Apa konsekuensi untuk organisasi yang memakan bandwidth dan storage dalam lingkungan shared hosting? Bagaimana penyedia hosting mengurangi jenis masalah?
20. Apakah pusat dukungan mereka outsourcing? Di mana letaknya?
Setelah membaca artikel ini kamu jadi tahu kan bagaimana cara memilih web hosting yang benar sehingga tidak menyesal karena salah pilih.

Tag : Cloud Hosting, Dedicated Server Hosting, Virtual Private Server (VPS) Hosting, Server Shared Hosting.
Bingung dengan artikel diatas ? Silahkan klik AYO BERTANYA dibawah ini :)
Pertanyaanku

Silahkan komentar pada kolom dibawah ini jika ada yang ingin ditanyakan tentang Panduan Web Server Hosting Terlengkap.

0 Response to "Panduan Web Server Hosting Terlengkap"